Jangan Sampai Salah, Ini Sepuluh Cara Memilih Asuransi Syariah yang Tepat!

Posted on

Keuangan syariah, bukan cuma soal bank atau produk asuransi yang kini marak diperbincangkan. Menurut Dewan Syariah Nasional, asuransi syariah merupakan usaha saling melindungi dan saling tolong-menolong di antara sejumlah orang. Biasanya, hal ini dilakukan melalui investasi dalam bentuk aset, yang memberikan pola pengembalian untuk menghadapi resiko tertentu melalui akad yang sesuai hukum syariah.

 

Operasi bisnis sendiri akan diawali oleh Dewan Pengawas Syariah (DPS) dan mengedepankan sistem bagi hasil. Sedangkan, asuransi konvensional dalam pembayaran premi adalah untuk diri sendiri bukan untuk saling membantu. Dana yang terkumpul pada perusahaan menjadi milik perusahaan yang bisnisnya dijalankan menggunakan sistem bunga

Karena cukup tertarik, saya pun mencari tahu lebih lanjut tentang asuransi syariah. Ternyata, lebih menjanjikan ketimbang asuransi konvensional. Karena prinsipnya tolong-menolong, pengelolaan risiko dalam perusahaan pun dilakukan dengan sharing of risk. Kepemilikan dana merupakan milik bersama, sementara pengelolaan lebih transparan dan digunakan semaksimal mungkin untuk pemegang polis.

 

Baca juga :  Apa yang Lebih Baik,Tabungan Pendidikan atau Asuransi Pendidikan?

 

Semua keuntungan yang didapat oleh perusahaan terkait dengan dana asuransi, akan dibagikan kepada semua peserta. Adapun pembagian nisbah 70% untuk nasabah dan sisanya 30% untuk perusahaan. Menariknya, di skema syariah, nggak ada yang namanya dana hangus. Jika belum jatuh tempo tapi kamu ingin mencairkan dana karena suatu hal, asuransi syariah bisa mengabulkannya. Bahkan, kalau kamu telat bayar, proteksi nggak akan berubah. Oh ya, satu lagi, asuransi syariah juga double claim, di mana manfaatnya bisa meng-cover satu keluarga.

 

Saya mulai tertarik mencoba. Namun, lantaran tetap berhati-hati, saya mencari tahu bagaimana cara memilih asuransi yang tepat. Nah, berikut ada sepuluh hal yang harus diperhatikan agar kamu nggak salah pilih.

1. Pahami dulu sistem pengelolaan dana asuransi

Seperti tujuan di awal, memilih asuransi syariah karena pengelolaan yang berdasarkan hukum syari’, maka sistem ini sudah pasti halal. Saya sebagai muslim, sudah pasti jadi pertimbangan tersendiri.

 

Baca juga :  Ketahui 8 Risiko Asuransi Pendidikan Anak yang Tidak Diungkap Agen

 

2. Pastikan terdapat DPS

Perusahaan asuransi syariah pasti memiliki DPS. DPS yang beranggotakan orang dengan pemahaman ekonomi syariah ini bertujuan mengawasi mengatur, dan menajmin produk yang ditawarkan benar-benar halal.

 

3. Perbanyak referensi

Sudah mulai banyak perusahaan asuransi yang menawarkan produk asuransi syariah. Tentu, setiap perusahaan memiliki kelebihan dan kekurangan. Ada baiknya telisik lebih dahulu perusahaan yang akan kamu pilih. Pastikan kamu tahu bagaimana pelayanan, kredibilitas, dan yang penting riwayat dan lama perusahaan tersebut berdiri.

 

4. Kontak nasabah

Untuk mendapat informasi yang lengkap dari suatu perusahaan, mengontak nasabah yang sudah bergabung adalah kuncinya. Tujuan mengontak langsung  nasabah adalah untuk mendapatkan informasi sejujurnya dari perusahaan dan juga produknya. Tanyakan juga tentang kepuasan dan kebermanfaatan yang didapat setelah bergabung. Jika tanggapannya positif, maka kamu nggak salah pilih perusahaan.

 

Baca juga : 6 Keuntungan Yang Hanya Dimiliki oleh Asuransi Syariah

 

5. Cari tarif paling hemat

Perbedaan tiap perusahaan asuransi salah satunya dilihat dari nominal premi yang dibayarkan. Sebaiknya memilih jumlah nominal yang sesuai dengan kemampuan. Boleh juga cari yang murah, asal nggak yang murahan. Jangan sampai adanya tarif murah karena perusahaan ingin mengambil keuntungan sebesar-besarnya dengan mempersempit manfaat asuransi.

 

6. Pilih produk sesuai kebutuhan

Ada beragam jenis asuransi. Ini meliputi asuransi jiwa, asuransi kesehatan, asuransi pendidikan, asuransi kecelakaan, dan juga asuransi investasi. Nah, kebutuhan kamu sendiri terletak di mana? Jika memang lagi ingin investasi, ada baiknya memilih asuransi investasi.

 

Baca juga : Jangan Sampai Salah, Ini Sepuluh Cara Memilih Asuransi Syariah yang Tepat!

 

7. Sesuaikan antara kebutuhan dengan manfaatnya

Selain kebutuhan, kamu juga penting untuk memerhatikan keuntungan atau manfaatnya. Misalkan saja, jika akhirnya memilih asuransi kecelakaan, coba ditelaah lagi manfaat dari asuransi tersebut untuk hidupmu. Karena sudah pasti kamu nggak akan dapat ganti rugi jika kamu hanya sakit demam.

 

8. Saatnya memilih agen asuransi syariah

Agen asuransi merupakan perwakilan dari perusahaan untuk melayani calon nasabah dan nasabah. Pilihlah agen yang bisa dipercaya dan mampu dalam memberikan penjelasan. Selain itu, untuk menjamin legalitas dan profesionalitas, pastikan agen juga tergabung Asosiasi Asuransi Jiwa Indonesia (AAJI).

9. Pahami akad asuransi syariah

Pelajari isi dari perjanjian atau akad asuransi yang ditawarkan. Pastikan untuk memeriksa semua semua hal yang berhubungan dengan produk asuransi tersebut. Ketahuilah, dalam asuransi syariah,nggak ada dana hangus untuk asuransi jiwa. Jika nggak bisa membayar kelanjutan premi, premi yang dibawar dari awal tetap ada meskipun nggak menyeluruh.

 

10. Pahami ilustrasi yang diberikan perusahaan

Sebelum melakukan akad, agen asuransi akan menjelaskan tentang produk asuransi syariah. Beberapa di antaranya, yakni perkiraan besaran dana yang akan didapat nasabah saat periode berakhir. Cermati juga asumsi yang terdepat di setiap lembar ilustrasi. Jika memang ada yang bingung, tanyakan saja.

 

Nah itu dia tips memilih asuransi syariah yang akan saya jadikan panduan. Semoga juga bisa membantumu, ya!

Sumber

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *